skip to Main Content
Cerpen Karya Santri KBS (Adik Ku Kesayanganku)

Cerpen Karya Santri KBS (Adik ku kesayanganku)

TUGAS CERPEN

HALIM

KELAS 9 AL-GHAZALI

Adik ku kesayanganku.

hari pertama ku di rumah saat sudah pulang dari pesantren,saat ku sedang tertidur terlelap sangat lelap dari depan pintu ada suara

DUAR,DUAR !!, akupun langsung bangun dari dari mimpi ku,saat ku hendak marah dan membuka pintu,tenyata yang membangun kan adallah adek ku yaitu akbar, reflek aku langsung marah dan langsung membawa ke kamar ku.

Saat di dalam kamar ku, aku langsung melemparkan akbar adek ku keranjang,sampai di ranjang aku dan akbar bergulat atau smack down,dan akbar langsung memanggil mama karna akbar sudah menangis,sesampainya mamah ke dalam kamar ku,akbar langsung melompat ke dengkapan mamah dan terus dia ngadu ke mamah.

Akbar: mamah tuh liat kakak smack down in abay.

Halim  : dia deluan mah,gk jelas halim lagi indah di ganggu dasar bocil.

Mamah : mamah yang suruh akbar bangunin kamu.

Akbar   : tuh kan ble.

Mamah : udah sana shlat shubuh dulu.

Halim    : siap komandan,awas luh bocil.

Mata ku menatap akbar sangat tajam.

Akbar: kabuy!!, mammah tungguin abay.

Akupun melasankan shalat dengan jiwa yg sepenuh nya belum segar,sesudah shalat saya langsung membaringkan badan saya ke ranjang yg tidak jauh dari tempat shalat,aku pun beranjak ke atas kasur dan membaringkan tubuh yang gagah ke atas kasus.

Sesudah saya di atas kasur saya pun langsung mengambil handphone saya di atas meja, saat saya membuka whatsap ada pesan belum di baca dari irsal.

Irsal  :lim jalan jalan yuk.

Halim: kemana.

Irsal  : nongki sama olahraga.

Halim: gaskeun

Irsal   : ajakin farhan,ramzy.

Halim :owke.

Sesudah nya saya membuka handpone,aku pun langsung beranjak menuju dapur,setibanya saya di dapur saya melihat akbar sedang makan,dan inilah momen yang sangat pas untuk menjaili nya.

Saat akbar sedang maengabil minum saya,saya langsung duduk di sebeleh tempat duduk akbar tadi,setelah saya duduk,saya langsung menuangkan bon cabe level 1000 di atas nasi dan saya langsung menenpukan nya lagi dengan nasi.

Setelah akbar duduk dengan membawa segelas air minum,dan dia langsung memakan makan nya tadi,tidak lama kemudian akbar kepedasan dan langsung memimum air yang tadi dia bawa dan saya puh ketawa HAHAH!!!! MAMPUSS!!!, dan saya pun langsung lari membawa handuk dan langsung masuk ke dalam toilet.

Saat saya di dalam toilet akbar pun nangis dan langsung lari ke dengkapan ayah dan dia langsung mengadu,biasa bocil bisanya ngadu.

Dan saya pun lanjut mandi dengan khusu tanpa ada ganguan tapi sesekali akbar menjaili ku dengan mematikan lampu toilet,dan saya pun menyudahi mandi ku dengan lega,setibanya saya dikamar saya memilih pakain yang pas untuk di pakai dan saya pun pas mendapat kaos,celana pendek,celena panjang dan hoodie.

Tanpa basa basi aku pun langsung meminta restu ke ortu untuk berangkat,dan setibanya saya di ruangan keluarga saya langsung meminta restu untuk main.

Halim: mah halim main dulu ya sama anak- anak.

Mamah: iya boleh jangan ke malaman

Halim: owke,maksih mah.

Mamah:mau pake apa.

Halim: pake motor aja mah biar cepat.

Mamah: hati hati jangan ngebut,dan yang lebih penting jangan boceng cewe.

Halim: owke.

Dan saya pun langsung salaman dan berpamitan,setelah hendak pergi ada suara tuyul,”mah akbar boleh ikut ya jalan sama kakak.”

Dan saya pun langsung mendengus kesal,untung guah kakak yg baik.

Setibanya di parkiran motor akbar langsung naik ke motor dan memakai helm,”akbar siap”kata ku,

“siap kak”.

Tidak lama aku sudah ada di tengah jalan bersama adek ku ini,dan tibalah aku di lapang basket di lapdek,yang tadi pas pagi irsal memberitau untuk tunggu di lapangan sebentar,dan aku pun memasukan handpone ku ke saku.

Dan tidak lama kemudian merengek untuk membeli makanan di sekitar kita.

Akbar: lapar kak.

Halim: kan tadi udah makan.

Akbar: kan tadi kakak ngasih bocabe level 1000 ke makanan akbar.

Halim:uhh,cepcep,ayok makan kasihan adek ku.

Aku pun mencubit pipi chuby adek ku dengan gemas,dan kami berdua beranjak turun ke tempat bubur ayam biasa ku disana.

Halim: mang dua  biasa.

Amang: siap laksanakan.

Tidak perlu menunggu lama pesan pun datang dengan secangkir teh tawar,”mang makasih”. Kata ku.

“selow aey” kata si amang.”gratis boleh tuh” kataku.

“mana ada” kata si amang.

Butuh waktu 10 menit untuk menghabiskan makanan,dan setelah habis irsal,farhan,ramzy pun datang,tidak perlu lama lagi langsung maen lawan hatoy.

Dan akupun menitipkan akbar di ciwi ciwi, dan sedang seru nya maen ada yang teriak ciwi ciwi tadi yang seruh tadi titip akbar,TOLONG TOLONG!!!,dan aku pun masih tetap maen dengan serius dan tiba tiba datang orang.

Ravind: lim adek luh lim. Dengan suara panik.

Halim: iya kenapa sama adek guah. Saya jawab santai.

Ravind: ketabrak!!!

Halim: goblok!!

Aku pun  lansung membuang bola sembarangan,dan langsung ke tempat kejadian.

“woy yang nabrak nya”

“kabur tadi pake motor VESPA”

Dan tidak lama aku melihat akbar terkapar tidak berdaya di trotoar,dan aku angkut ke dengkapan ku,dan di atas pangkuan ku ada pendarahan di belakang kepala nya.

“woy panggil ambulan” suara ku mendesak.

Tidak lama kemuadian datang ambulan,dan tidak usah banyak kata,aku mengangkat akbar ke ambulan.

“woy ni kunci motor guah ikut guah di belakang ambulan” seru ku.

Tidak perlu nunggu lama ambulan sudah  melesat ke tengah jalan raya,”akbar bisa dengar kakak gak”seru ku sambil memegang kepala akbar yang berdarah.

“kakak makasih buat semua yang kasih ke akbar,akbar gak kuat lagi nahannya ka,titip salam ke ayah,mamah,teteh,sama kakang”suara desak penuh kesakitan.

“AKBAR,AKBAR!!” suara desak ku penuh tangisan.

Saat tiba di rumah sakit ada orang membawa akbar dengan kasur dorong dan di bawa masuk ke ruangan UGD,”maaf mas gak boleh masuk” kata dokter.

Aku pun duduk di tempat duduk dekat sana,dan saya menutup muka ku dengan kedua tangan,dan menyesalinya,dan tidak lama keluarga ku datang dan langsung memeluk ku.

Tapi ada yang menarik ku keluar pelukan,dan orang itu langsung memekul ku PLAKK!!,ternyata orang itu abang guah.

“eh luh jadi kakak bisa jaga ade nya kagak GOBLOK!!”seru abang ku dan langsung memukul ku lagi PLAKK!!.

Tapi guah Cuma diam karna saya tau itu kesalahan guah juga,dan guah tersungkur jatuh kelantai dan menghantam dinding DUAKK!!.

“woy sudah, bertengkar tidak akan menyelesai masalah” dan ternya itu suara serak berat ayah ku yang menahan abang ku yang hendak memukuli ku lagi dengan tangannya.

“maaf,guah khilaf”suara ku terisak menahan nangis.

Tiba tiba ada yang memeluku dari depan saat ku melihat kedepan ternyata itu abangku,” maafin abang juga ya” suara khas abang ku terdengar dengan suara menangis.aku pun balas menganguk.

Tiba lama kemudian datang orang berpakain putih keluar dari ruang,”dok akbar gimana kondisi nya” itu suara ku,dan aku sambil memegang kerah dokter.

“maaf adek mu tidak bisa di selamat kan,semua tenaga saya berikan untuk nya tapi tidak bisa di selamatkan” kata dokter yang kepalanya menunduk.

Ruangan awal nya lengang menjadi penuh kesediahan,mamah ku nagis teriksa di dengkapan ayah ku dan abang ku menangis dan sembari pukul dinding.

Tidak usah nunggu lama guah  berlari ketempat adek guah,saat aku melihat guah liat di tengah ruangan itu ada kasur dan ada akbar di atas nya,yang tidak berdaya.nangis ku pecah,nagis yang tidak pernah ku keluarkan kini keluar.

“maafin kakak bar gak bisa jadi kakak yang bisa ngejaga adek nya,maaf,pilsss,maaf”suara ku terdenger penuh penyesalan.

Dan seluruh keluarga ku datang dan memeluknya,dengan air mata yang terus mengalir dari mata.dan guah langsung ninggalin ruangan itu.”lim luh mau ke mana” suara teman ku,yang tadi maen basket.

Guah bodo amat langsung ninggalin semua yang ada disana dan disini guah berdiri sendirian dengan penuh penyesalan.

Sorenya langsung pemakam yang tidak jauh dari rumah ku,semua kerabat,dan tetangga ku datang untuk berduka cita,dan akupun langsung memeluk nisan yang bernama akbar,”semoga luh tenang ya bro disana jangan lupain guah ya”suara ku yang terdesak.

“doain juga bar kakak luh biar gak jomblo mulu”itu suara abang ku yang tidak jauh dari ku.

Dan aku langsung menonjok perut abang ku itu,”awas lu yah” suara abang ku yang kesakitan.

Setibanya di rumah, aku membuka pintu kamar ku yang lenggang sepi dan tidak ada lagi yang bisa aku jaili,dan aku pun beranjak duduk di atas kasur,dan guah membaringkan badan ke atas kasur,dan menatap kosong ke depan.

Dan aku mengambil sebuah foto di atas meja yang tidak jauh dariku,dan di dalam foto ku ada diriku dan akbar sedang maen basket di lapangan,dan aku terseyum melihat nya.

Dan tidak lama kemudian ada pesan masuk ke handpone saat hendak membuka ternyata nomor yang tidak di kenal,saat saya membukanya saya langsung menjatuh kan handpone saya ke bawah dan isinya.

“perlahan-perlahan orang yang kamu sayangi akan hilang” nomor tidak di kenal.

Dan guah langsung melihat kaca yang menuju keluar,guah lihat ada orang yang pakai motor VESPA dan ada pisau di tangan nya,dan tanganya terancung ke arah saya,dan tiba motor itu melesat dengan cepat,dan guah baru tahu orang yang nabrak akbar adallah motor VESPA.

Guah langsung ngepal tangan dan langsung mengambil handpone yang tadi terjatuh di lantai,dan tangan guah mengetik dengan cepat.

“guah tunggu jam main nya”dan guah langsung menerima pesan lagi dari nomor itu.

“jam 21.00 malam guah tunggu luh di lapangan merdeka” guah pun melihat pesan itu dengan tajam dan guah bakal membalas nyawa adek guah.

Dan sekarang sudah jam 21.00 malam guah pun berangkat saat semua keluarga ku tidur kecuali abang guah pergi gak tahu kemana,dengan gesit guah ambil kunci motor dan langsung melesat ke lapangan merdeka.

Sampai nya guah disana ada satu orang yang berdiri di tengah lapangan basket lapdek,saat saya mendekat saya kaget ternyata orang yang berdiri di hadapan guah dengan pisau di tangan nya,dan yang telah membunuh adek guah teryata adallah abang guahh!!.

 

Dan tunggu lanjutan nya di cerpen selanjut nya yaitu dasar PENGECUT.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
HUBUNGI KAMI VIA WHATSAPP